Hujan Sangat Ekstrem Makin Sering Terjadi


Hujan Sangat Ekstrem Makin Sering Terjadi
Kamis, 11 Desember 2008 | 20:50 WIB

BANDUNG, KAMIS — Ahli dinamika atmosfer Fakultas Ilmu Kebumian dan Teknologi Mineral Institut Teknologi Bandung Tri Wahyu Hadi mengatakan, iklim global termasuk di Indonesia saat ini makin kompleks, terutama dalam kurun waktu lima tahun terakhir.

Secara global, selain osilasi tahunan berupa muson barat, iklim di Indonesia sangat dipengaruhi El Nino dan La Nina, Dipole Mode di India, serta Osilasi Medden-Julian. Jika dulu, misalnya, pola La Nina dan El Nino bisa diprediksi termasuk daerah yang terkena dampaknya, saat ini hal itu sulit dilakukan.

“Dibandingkan tahun-tahun 60-an, peluang munculnya hujan lebat saat ini makin besar. Medden-Julian (MJO) yang bervariasi, kadang aktif, kadang pasif, beberapa tahun terakhir ini kerap aktif,” ucapnya mencontohkan kasus lain.

Satu hal yang ditekankannya, hujan ekstrem saat ini makin sering terjadi. Ini mencapai lebih dari 80 mm per jam. Dalam kasus banjir Jakarta 2002 dan 2007, curah hujan mencapai 250-300 mm per hari. Hujan dengan intensitas tinggi, tetapi dalam waktu pendek inilah yang memicu banjir besar.

Belum para ahli sepenuhnya memahami OMJ, lalu muncul cold surge, yaitu fenomena di mana muncul massa udara dingin dari arah utara akibat gangguan udara bertekanan tinggi di daerah Siberia. Fenomena yang terakhir ini oleh para ahli menjadi salah satu pemicu banjir besar di Jakarta.

Fenomena ini juga ikut memicu hujan tinggi di Bandung beberapa waktu lalu. Namun, ini masih menimbulkan perdebatan.

Iklan
%d blogger menyukai ini: